Review : Nostalgia Roti Jadul di Sidodadi

image

Bandung di pagi hari sedikit membuat aku bingung mau ngapain. Dengan sejuta to go list dan waktu yang cuma 2 hari di Bandung, tetep aja suasana jam 9 pagi cuma sanggup bikin aku mondar-mandir di kantor orang. Cafe dan toko mana yang udah buka jam segitu mah atuh.

Mungkin kasian ngeliat aku mondar-mandir depan kantor orang, tau-tau tawaran jalan-jalan dari salah satu sepupu ku.  “Di, temenin teteh belanja purchasing aja yuk. Trus nanti kita jajan roti Sidodadi.”  Ah, inilah surga nya kabur ke Bandung  punya segudang sepupu baik hati yang senantiasa mau jadi temen guide.  Eh tapi roti Sidodadi itu apa?

” Itu toko roti udah dari jaman dulu, Di. Roti nya enak banget. Dan masih vintage gitu. Dian pasti suka deh,” mataku terbelalak mendengar penjelasan Teh Lala. Ahhhh vintage, baru denger nya aja aku udah suka banget.

Setelah sekitar setengah jam nemenin Teh Lala ngubek-ngubek di toko peralatan dapur, aku pun diajak menyebrang di jalan Oto Iskandardinata, tempat si roti jadul ini berada.

Lucu juga ya mendengar nama Sidodadi yang rasanya Jawa banget tapi berada di tanah Sunda. Dan dari PR hasil brosing katanya toko roti ini udah ada dari tahun 1960.

image

Aku agak cemberut ketika mendapati pintu toko ini tutup. Yahhhh kok blom buka sih. But wait, kenapa ada yang keluar masuk ya? Mencoba bertanya pada pedagang yang berada di depan nya, dia bilang ketuk aja. Ku coba mengetuk pintu, dan bener aja langsung dibukain dan dipersilahkan masuk.

image

Wahhhh mata ku membelalak kegirangan saat memasuki toko. I’m so excited. Suasana toko layaknya toko kelontong jaman aku kecil, satu sisi berderet aneka rasa roti dan sisi lainnya memamerkan aneka jajanan pasar.

image

Dan itu roti nya terjangkau dan genndut banget. Isi nya juga ga pelit. Rasanya pun asli enak. Bikin nagih.

image

Buat melengkapi kejadulan nya, roti-roti itu akan dibungkus plastik berwarna putih susu yang disablon merah dengan gambar seorang wanita di toko roti. Ssttt, coba liat bagian bawahnya, ada pesan sponsor “Jadilah peserta KB lestari” dan “Buanglah sampah pada tempatnya!” As if it couldn’t vintage enough.

Terima kasih udah mengajak aku ke toko ini, Teh. Buat yang lain yang lagi di Bandung dan penggemar roti, yukkk silahkan mampir.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s