Cerita Lebaran 2014

*diposting di blog dianwashere.wordpress.com 22 Agustus 2014*

image

Meski lebaran udah berlalu 3 mingguan, tapi semoga blom dianggap “basi” menceritakan seputar lebaran 2014 kmaren.

Seperti biasanya, aku merayakan lebaran hari pertama di Bandung, di rumah mamih. Berangkat ke Bandung h-1, udah agak kesiangan menurut aku (sekitar 7.30), tapi alhamdulillah jalanan kosong melompong. Ga sadar aja itu yang nyetir kecepatannya nyampe di angka 140km. Yang punya jalan ya, mas’e….hihihihi 🙂

Sampai di rumah mamih, rutinitas biasanya adalah kembali tidur ato sekedar leyeh-leyeh di sofa sampai waktu dzuhur, abis itu iseng ngabuburit ke FO-FO. Yang beda adalah:

Buka puasa bersama keluarga Kelompok Taman Bermain!

image

Kok bisa?? Jadi Aya lagi mencari lebaran yang beda dari biasanya. Tahun ini Aya bersama mama, abi, dan adiknya (suami dan anak-anak sih udah satu paket lah) berlebaran di Bandung. Bosen katanya lebaran di Bali hihihi Mau ngunjungin keluarga di Bandung tahun ini.

Buka puasa dimana? Nah itu awalnya agak bikin bingung. Tadinya mau di tengah-tengah kota dengan menu Indonesia. Tapi last minute tiba-tiba diusulin lah Dago yaaaa, biar pemandangan cantik. Coba booking tempat di The Valley, masih bisa. Yuk mari…..

image

image

Dari The Valley capcuss langsung ke rumah mamih. Ngejar pesta kembang api sama para sepupu kece. Tapi ternyata kembang api nya udah abis, sebagian juga udah pada pulang. Tapi masih sempet foto foto kok.

image

Hari lebaran

Alhamdulillah, hari kemenangan ini tiba. Meski sebenernya ada bagian sedih di hari ini, tapi sebisa mungkin aku akan bersyukur. Shalat ied di Hotel Grand Royal Panghegar udah jadi tradisi dari jaman sebelum nikah. Tapi tahun ini aku cuma bisa duduk di lounge sama Nina. Cuma mama sama mas Met yang shalat.

image

Selesai shalat langsung buru-buru ke rumah mamih lagi. Siapin makanan untuk open house buat semua keluarga Ruhiyat.

image

image

Tradisi nyaweran tetep masih ada di keluarga kami.

image

Dan ini aksi para ponakan.

image

Hari kedua lebaran

Seperti yang udah-udah lebaran hari kedua itu saatnya ke Sumedang. Cuma tahun ini tanpa papa. Jadi pake mobil mama yang besaran buar muat berempat. Akhirnya mobil merah dititip dulu di rumah Wa Mimin, daerah pasteur. Biar nanti pulang dari Sumedang gampang ngambilnya.

image

Rute ke Sumedang ga lewatin tol dan Jatinangor. Soalnya udah tahu banget bakal macet. Jadi kita lewat Subang. Emang sih jadi muter. Tapi kan enak, ga macet dan dapet pemandangan yang indah.

image

Kegiatan di Sumedang itu mulai dari nyekar ke makam Apa dan uwa-uwa, sampai leyeh-leyeh di saung depan balong sambil mancing.

image

image

image

image

Ga kerasa saatnya untuk pulang. Kembali ke Jakarta, unpacking dan kembali packing untuk melanjutkan kisah liburan lebaran di Jawa Timur, alias rumah mertua.

See you!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s